Memotret Kehidupan Jakarta Dari Balik Lensa

By | February 24, 2016

Review Blogger – Hari ini gue mulai memberdayakan action cam yang udah terlalu lama berdebu. Minimal kalau belum bisa jalan-jalan ya rekam-rekam sepanjang perjalanan menuju kantor. Next, mudah-mudahan ada kejadian warbiyasak yang bisa gue upload ke yutub kan lumayan bisa dapet traffic banyak 😛

Kenapa harus video di jalan? Alasannya sih sederhana. Gue terinspirasi buat merekam perjalanan gue dari rumah ke kantor, mungkin nanti sebaliknya, supaya gue bisa mendapatkan inspirasi menulis. Salah satunya dari video yang gue capture jadi gambar ini.

Oh iya di facebook ada yang nanya gimana caranya gue ambil gambar tapi tangannya ada di setang? Ya mudah aja. Action cameranya gue cangklongin di iketan tas di dada. Kalau pake backpack pasti ngerti ada iketannya di dada. Duh, gue gak ngerti istilah kerennya iketan itu apa ya? hahaha

Kerja Apa Saja Asal Halal

bekerja di jakarta

Gak tau kenapa kalau gue orangnya emang mellow banget. Liat kakek-kakek dengan rambut penuh uban, duduk di pinggir jalan dengan barang asongannya, kemudian dia menghitung rupiah yang sudah didulang. Rasanya nyes banget didada.

Dari gambar ini aja gue udah bisa ambil hikmah kehidupan. Enggak semua orang bisa dapet kerjaan enak dan nyaman. Tapi, hitung aja berapa banyak pekerja yang kebanyakan ngeluhnya dibandingkan kerjanya. Ya, magabut dah jadinya hahahaha.

Waktu gue liat ini kakek itung duit, sengaja dong, kecepatan motor gue kurangi. Maksudnya supaya gambar gak shaky. Terus ada yang tau enggak lokasinya ini dimana? Iya, ini ada di seberang Stasiun Kebayoran Lama. Jalan sempit ini kerap gue gunakan saat ke kantor. Ya, meski udah sempit banyak banget ojek dan angkot yang ngetem di ujung jalan. Entah kenapa, dishub juga kayaknya enggak sanggup menertibkan mereka. Soalnya akses kebayoran lama ini emang deket banget dengan senayan. Jadi banyak pekerja yang nyambung lagi pake ojek dari Kebayoran Lama ini.

Kerja Halal, Rejeki Barokah untuk Anak dan Istri

bekerja di jakarta

Iya, gue pernah baca dan sering dengar kalau rejeki yang gak halal pasti efeknya ke anak atau bini. Naudzubillah deh! Yang penting gaji gede dan barokah ya huehehehehehe.

Mungkin ada yang tau ini dimana? Iya, lokasi ini kerap jadi lokasi menakutkan buat motor. Sebenernya sih kalau lengkap gak perlu takut. Pak Polisi disini tegas dan rasanya tiap pagi gue liat ada aja yang ditilang :p

Gue gak bilang polisinya cari masalah dan nyari duit ya! Cuma, rata-rata yang ditangkep disini udah ketara banget kesalahananya. Mereka yang ketangkep, rata-rata penumpangnya enggak pake helm. Ya, cuma dari Bintaro ke Tanah Kusir dong emang nanggung banget sih, tapi daripada kepala bocor mendigan pake helm deh.

Nah, buat pak polisi, gue sih ndukung terus asal benar-benar sesuai dengan undang-undang. Jangan jadi alasan buat nilang motor karena harus kejar setoran. Citra baik polisi jangan sampe dirusak lagi oleh oknum. Citra polisi kadang seperti roda, kadang diatas tapi dibawahnya  lama banget hahaha… ampun pak *sungkem*

Besok-besok gue bakal posting lagi ya foto-foto “anak jalanan ngantor” kalo gue sadar masih punya blog 😛

 

2 thoughts on “Memotret Kehidupan Jakarta Dari Balik Lensa

  1. andyhardiyanti

    Asik nih fotonya bang, besok-besok kalau action camnya udah keburu berdebu dan gak niat dipakai, jual di ol* aja eh gak ding…dijadikan hadiah giveaway aja maksunya 😀

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.