Rela Antre 1 Jam Demi Nasi Pecel Pincuk Madiun Warung Boma Fatmawati

By | June 24, 2019

Kabar bahwa Warung Boma Fatmawati yang menjual nasi pecel Madiun lezat ini saya baca dari salah satu media online pada saat bulan puasa.

Ya, maklum saja, namanya juga bulan puasa. Berita tentang kuliner memang jadi laris manis. Apalagi jika sudah sampai diulas di media online.

“Update: Dapet kabar kalau lokasinya sekarang pindah ke dekat Warunk Upnormal Fatmawati. Jadi, tempatnya bukan lagi di exit gate MRT Haji Nawi ya gaes. Lokasi Warunk Upnormal Fatmawati ini ada di antara Stasiun MRT Haji Nawi dan Cipete”

Saya termasuk yang menyukai sajian tradisional khas Jawa Timur. Karena saya punya kedekatan sekaligus keturunan dari tanah Madura. Almarhum ayah saya kebetulan berasal dari Situbondo, Jawa Timur.

Jadi, saat kami road trip pulang kampung, bisa sembari mencicipi beberapa kuliner di kota-kota yang kami singgahi. Termasuk salah satunya adalah sego pecel atau nasi pecel.

Nah, karena kelezatannya membuat saya penasaran. Akhirnya beberapa hari setelah masuk kantor, saya pun mencoba untuk mencari lokasi Warung Boma Fatmawati.

Informasi yang saya dapat, lokasi Warung Boma ini berada dekat dengan Stasiun MRT Haji Nawi, Jakarta Selatan. Tetapi tidak disebutkan di bagian mana atau di pintu mana saya harus turun.

Stasiun MRT Haji Nawi memiliki empat akses pintu, yaitu Pintu A,B,C dan D. Nah, ternyata lokasi tepatnya itu berada persis tak jauh dari PINTU A Stasiun MRT Haji Nawi.

Kebetulan kantor saya di Kuningan. Setiap hari saya menggunakan moda transportasi MRT Jakarta ini. Jadi, pikir saya bisa sekalian mampir ke Warung Boma Fatmawati.

Sayang, bak punggung merindukan bulan. Pencarian pertama kali mencari Warung Boma ternyata gagal. Beberapa orang di sekitar stasiun ada yang tahu dan ada yang tidak tahu. Beruntung akhirnya saya bisa mendapatkan info dari penjaga warung dekat alfamart bahwa Warung Boma masih tutup.

Akhirnya saya kepikiran untuk menghubungi pemilik warungnya melalui aplikasi GoFood.

Setelah mengirimkan SMS, saya mendapatkan info bahwa Warung Boma Fatmawati buka pada tanggal 19 Juni 2019.

Ya, tak perlu menunggu lama, pada tanggal yang dinantikan saya langsung meluncur ke Warung Boma Fatmawati usai pulang kerja. Antrenya ternyata lumayan panjang. Kunjungan pertama, saya antre sekitar 30 menit. Kunjunangan kedua lebih parah lagi, saya antre lebih dari 1 jam.

Awalnya ada satu antrean, akhirnya dipecah menjadi dua. Antrean khusus pelanggan dan antrean khusus ojek online.

Asal-usul nama Warung Boma Fatmawati itu diambil dari nama pemiliknya. Namanya Ibu Boma. Jadilan warung Nasi Pecel Madiun ini dinamakan Warung Boma Fatmawati.

Jujur saja, saya tidak bisa banyak bertanya soal asal usul dan sudah berapa lama warung ini berdiri. Soal harga saja tidak sempat saya tanyakan. Tiba-tiba lupa saja saat membayar.

Akan tetapi, jika dilihat dari aplikasi GoFood, menu dan harganya adalah sebagai berikut ini:

  • Nasi Pecel Rp15.000 per porsi (Paling Favorit).
  • Iga Bakar Rp35.000 per porsi (Paling Favorit).
  • Nasi Pecel Usus Bakar Rp18.000 per porsi (Rare Items).
  • Sate (Usus, Paru, dll) Rp6.000 per tusuk.
  • Gorengan (Bakwan, Tahu Isi, dll) Rp2.500 per buah.

Kalau mau masih lengkap, ya datang lebih awal. Warung Boma Fatmawati beroperasi dari pukul 19.00 WIB sampai dengan selesai. Terakhir kali ke sini malam Minggu malah tetap melayani sampai pukul 00.00 WIB dini hari. Luar biasa kan?

Penyajiannya sederhana karena menggunakan alas daun pisang. Yang menjadikan berbeda karena nasi pecel ini ditambah dengan topping potongan usus goreng, serta pete kecil, serta peyek yang gurihnya mantap.

Soal bumbu pecelnya memang medok. Perlu ditakar juga tingkat kepedasannya kalau memang tidak suka terlalu pedas. Karena penyajian bumbunya dalam satu wadah yang sama.

Sayangnya karena saking antrenya, si ibu kadang suka khilaf dan mendahulukan orang-orang yang nyalip antrean. Plis deh buat yang sok kaya dan punya duit, jangan berlagak nyolong antrean. Saya kadang gemas sama tipikal orang-orang seperti ini yang gak tahu aturan.

Soalnya bukan sekali dua kali, ada saja orang-orang tengil yang suka nyelak antrean. Makanya, terakhir saya ke Warung ini saya usul ke ibunya supaya diberikan nomor antrean. Kadang suka ada aja yang modus tanya-tanya sok akrab padahal pengen nyelak antrean.

Buat yang order pakai GoFood atau GrabFood, tolong kasih tips buat abangnya. Sumpah, antrenya bikin pegel hahaha. Lihat aja vlog saya gimana beberapa reaksi orang-orang yang antre saat melihat pelanggan lainnya makan dan menikmati nasi sego pecelnya.

Review saya soal rasa 4,5/5

31 thoughts on “Rela Antre 1 Jam Demi Nasi Pecel Pincuk Madiun Warung Boma Fatmawati

  1. Syaiful BS

    Waduh ini di deket Stasiun MRT Haji Nawi yaa bang? Duh sering banget lewat sini tapi baru tau infonya hehe. Next deh kalo kali mondar-mandir naik MRT lagi mau nyobain Nasi Pecelnnya hehe

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      Iya persis di pintu keluar MRT Haji Nawi, ada sambal teroris juga klo suka pedas di pintu B

  2. Gauss One

    Meski antreannya panjaaaang… Dan lamaaa… Tapi kalau emang enak pasti rela dijalani ya Bang. Hehehe
    Waktu di Yogyakarta kemarin saya juga gitu. Penuh selalu tapi karena mau coba ya sabar saja jadinya. Demi pecel yang melegenda

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      Woh, ada jg nasi pecel legendaris di Jogja. Apa tuh?

  3. Fenni Bungsu

    Pasti dibela belain deh demi makanan kesukaan nan nikmat

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      Bener mbak, demi kenikmatan yang hqq

  4. Jalan-Jalan KeNai

    Kalaudi tempat makan yang rame begini, selain suka kesel sama yang gak tertib antre, saya juga kesel sama yang udah selesai makan tapi gak udahan. Memilih ngobrol dulu, main hp dulu, dan lain sebagainya. Gak apa-apa sih kalau cuma sebentar. Tapi, kadang-kadang suka ada yang lama banget padahal makannya udah selesai dari tadi 😀

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      Nah, itu dia. Kadang butuh kecerdasan emosional buat org2 kayak gitu haha

  5. Darius Go Reinnamah

    Usus itu memang enak banget, nggak tahu gimana rasanya kalau dikombinasikan dengan Nasi Pecel. Wajar ya kalau sampai usus bakar ini rare items.

    Ahaha, kadang saya juga suka ribut sama yang nyelak antrian. Yang saya omelin nggak cuma yang nyelak, tapi penjualnya juga yang ngelayanin yang nyelak antrian itu

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      Bener banget bro, ane pernah ribut juga sama org Korea waktu di Malaysia. Klo ane yg diselak udh pasti ane semprot sih hahaha.

  6. diane

    waduh.. kalo antri panjang dan gak tertib pula.. seringnya aku skip.. haha..meskipun makanannya enak banget.. Perlu cari waktu yang pas gak terlalu rame kali ya kalo mau kesini..

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      Yg g tertib hanya bbrp sih, terutama org2 sok kaya hahaha…

  7. Putri Santoso

    uwaaaah jawa timur emang surga nya nasi pecel yaaaa
    rasa nasi pecel jawa timur itu emang jua banget

    lilpjouney.com

    Reply
  8. Ariefpokto

    Duh jadi kepengen. Mau nyoba nasi pecel ususnya. Sedap tampaknya

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      lumayan kang, bumbunya medok dan berasa pedas.

  9. hani

    Waduh, sego pecel dikasih taburan usus goreng. Endez abis dong. Kusuka tuh usus goreng. Kriuk-kriuk…
    Tapi kalau harus antri 1 jam, alamak…pegelnya luar biasa. Makannya kudu pelan-pelan kali yah, biar kebayar penasaran antrinya. Hehe…

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      haha gara-gara antre 1 jam, makannya pada nambah. nambah peyek sama lauk pauknya. Padahal nasi pecelnya doang cuma 15k aja.

  10. Nurul Sufitri

    Wow, ada nasi pecel enak 🙂 AKu doyan sih walaupun jarang menyantap makanan yang satu ini. Bukanya malam ya jam 7 sampai dini hari, udah keburu ngantuk wkwkwkwk 😀 COba dari siang enak kan bisa maksi gendutin peyyyut hihihi 🙂 Nah bener tuh mas, pake nomor antrean aja daripada main selak2an. AKu juga ga dmen diselak karena aku ga pernah nyelak orang lain. Mantap!

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      hehe iya, mudah-mudahan klo ke sini lagi sudah ada nomor antrean.

  11. Widyanti Yuliandari

    Wah..wah…dikau ternyata tretan dibik. Aku besar di Situbondo, dan ada darah Madura juga walau cuma sekian persen. Wkwkwk. Kuakuin, sabar betul antrenya. Kalau aku mungkin udah lambai tangan pada kamera.

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      haha saya ndak ngerti Madura, karena besar di Bandung. tp klo orang ngomong sih paham dikit.

  12. Dinilint

    Ini kok pas baca pecel Madiun, pas keretaku berhenti bentar di Madiun. Kan jadi auto laper ya.

    Kalau lihat penampakannya, pecelnya kayaknya enak banget yaaa. Duh, tambah laper.

    Ntar kalau turun kereta aku mau nyari pecel juga ah. Tp nggak ke pecel Boma Fatmawati, nggak kuat antrinya. Haha

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      Klo di Madiun udah pasti banyak yang kayak gini. Waktu di Malang pas mudik kemarin malah nemu nasi pecel cuma Rp5000 aja udah enak. Iya mbak, klo di Boma Fatmawati ini males antrenya aja sih. Tapi nasi pecelnya rekomen buat dicoba.

  13. Matius Teguh Nugroho

    Noted. Pintu A Stasiun MRT Haji Nawi. Harganya muraaahhh! Kenapa baru buka malem-malem ya? Padahal pecel kan nikmatnya buat sarapan 😀

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      Target pasarnya kayaknya buat pekerja kantoran yang baru pulang, jadi waktunya lebih leluasa. Betul sih, nasi pecel biasanya buat sarapan. Warung Boma ini melawan pakem, makanya disediakan aneka lauk seperti di angkringan. Konsepnya menurutku bagus. Karena ada menu istimewa seperti Iga Bakar. Jarang2 disajikan di warung kaki lima seperti ini.

  14. Putu Sukartini

    Pas baca judul dan kalimat pembukanya, aku pikir nasi pecel ini adanya di Jawa Timur
    Ealah ternyata di Jakarta to. Bisa banget nih disamperin klo pas lagi ada acara di Jakarta
    Makasi rekomendasinya, mas

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      Hehe iya ini lokasinya di Jakarta. Persis dekat dengan stasiun MRT.

  15. Dyah

    Wah, patut dicoba nih. Secara saya dekat stasiun MRT kerjanya. Pulang kantor dong ya, soalnya bukanya malam kan…

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      iya bukanya abis maghrib gitu deh, tapi antre banget hahaha, siap-siap aja.

    2. Dyah

      Btw, dua malam yang lalu saya naik MRT kemari, tapi nggak ketemu. Kata satpam MRT, tutup…

    3. Dzulfikar Post author

      wah sayang banget, ada di Pintu A.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.