Blog Competition

Cerita Setelah 11 Bulan Jadi Freelancer

Asus-X555

Sejak lulus kuliah saya gak pernah ngebayangin kalau saat ini saya bisa berprofesi sebagai freelancer. Kerjanya bisa di mana aja. Istilahnya kerja suka-suka deh.

Untungnya sih saya bukan tipe ekstrovert yang butuh ketemu banyak orang. Saya bukan tipe yang stres dan tertekan kalau gak bisa ngemol barang seminggu aja. Bukan, saya bukan tipe yang kayak gitu kok.

Saya tuh tipe orang yang introvert. Kenal sama orang dengan lingkaran yang sama tapi bisa awet bertahun-tahun lamanya. Makanya, kerjaan di rumah buat orang introvert kayak saya itu impian banget. Pas banget deh!

Ya gimana gak impian coba. Orang introvert itu kalau punya masalah cukup diobatin dengan tidur hahahaha. Makanya ongkos transport bisa ditabung lebih banyak. Meskipun pada realitanya terpakai juga buat biaya sehari-hari hahaha.

“Enak ya bisa jadi freelancer. Bebas bisa ke mana aja dan gak ada yang nyuruh-nyuruh”

Omongan kayak gitu yang paling sering saya dengar hahaha. Padahal sih kenyataannya gak seindah yang mereka kira.

Bayangan mereka itu, para pekerja lepas seperti saya benar-benar punya work balance impian semua orang.

Tiap hari saya bisa mengatur waktu saya sendiri. Disaat orang-orang berjibaku dengan Commuter Line yang makin padat gara-gara ganjil genap. Saya bisa nganterin anak istri saya ke kantor dengan santai.

Momen yang gak bisa dilakukan sama manajer yang puluhan tahun kerja di Jakarta tapi tiap hari gak bisa ketemu matahari apalagi cium kening anak dan istri saat nganterin mereka ke sekolah.

Habis itu saya bisa lanjutin jogging atau ke gym. Sepulang olahraga saya bisa ngopi sambil baca buku favorit saya. Kemewahan yang gak mungkin bisa saya depetin di tempat kerja.

Kalau sudah dapet moodnya buat nulis, barulah saya ngerjain beberapa project tulisan dari beberapa perusahaan.

Iya, itu idealnya kehidupan saya sebagai freelancer hahahaha. Kenyataanya hanya benar 30 persen aja sih.

Rutinitas saya pada pagi hari sebagai freelancer gak beda jauh saat saya masih kerja. Urusan anterin anak dan istri tetap saya lakukan sejak dulu. Karena, kapan lagi saya bisa punya momen buat mereka selain saat nganterin istri ke kantor dan anak ke sekolah.

Setelah itu justru saya harus langsung kebut ngerjain beberapa project bejibun dengan deadline ketat. Boro-boro bisa jogging atau baca buku favorit.

Kerjaan rumah udah numpuk bro. Maklum lah, di rumah gak punya asisten rumah tangga jadi semua dilakukan bareng istri.

Kalau lagi khilaf, sapu ngepel rumah kalau pas istri udah mepet-mepet mau sampai rumah. Kalau ketahuan rumah masih berantakan bisa nyap-nyap hahaha.

Hidup tanpa asisten rumah tangga memang membuat kami harus berbagi tugas. Pekerjaan istri malah lebih berat lagi karena harus cuci dan gosok. Tapi, kita semua lalui dengan happy-happy aja. Apalagi anak udah mulai gede-gede.

Asus X555

Kalau dipikir-pikir sih, jadi freelancer itu ada enaknya tapi ada enggak enaknya juga. Waktu masih kerja, waktu saya abis buat di jalan. Bayangin aja tiap hari harus ada di jalan selama tiga jam, bahkan lebih kalau commuter line lagi gangguan sinyal.

Eh, pas jadi freelancer, motong waktu tidur hahaha. Demi memenuhi target bulanan, mau gak mau ya harus menyelesaikan project sesuai dengan deadline.

Otomatis laptop hampir 24 jam nyala. Laptop mati cuma pas mau dibawa meeting sama klien aja. Parah banget ya!

Beruntung laptop dapet nyicil selama satu tahun waktu masih di sekolah dulu, sampai sekarang masih bisa diandalkan.

Usianya emang udah gak muda lagi sih, memasuki usia 5 tahun. Masa paling rawan buat sebuah laptop yang masuk masa uzur hahaha.

Tanda-tandanya udah muncul tuh bulan lalu. Pertama baterai soak. Tandanya udah kembung dan gak bisa diisi ulang. Kedua, keyboard error karena huruf “J” nya matot.

Kesiksa banget gak tuh kalau kerjaan jadi seorang content creator dihadepin dengan keyboard yang macet. Asli, parah banget tuh. Bikin mood jadi jelek.

Ya, untung aja Allah Maha Baik. Ada project tulisan yang bayarannya gercep banget gak perlu pakai invoice segala hahaha. Tapi, cuma numpang lewat doang buat benerin keyboard sama baterai baru hahahaha. Disitu aku merasa bersyukur sekaligus bertafakur.

Ya Allah, ternyata kehidupan freelancer itu gak seindah feed Instagram para travel blogger.

Tapi, Insya Allah tetap istiqomah kok jadi full time blogger. Rezeki mah pasti ada yang atur. Asal kitanya aja yang mau usaha. Itu kan omongan orang-orang. Kalau saya sih cuma yakin aja pasti tidak akan ada rejeki yang tertukar.

Nah, gara-gara laptop udah mulai menunjukkan tanda-tanda “kematiannya”. Dari sekarang saya sih udah mulai nabung. Namanya freelancer, mana ada dapet pinjeman atau cicilan tanpa bunga seperti dulu lagi.

Pengennya sih minimal bisa kebeli deh ASUS X555 yang punya baterai tangguh. Baca-baca di internet, baterai ASUS X555 ini udah menggunakan Li-Polimer yang punya kekuatan dan daya tahannya 2,5 kali lebih strong kalau dibandingkan dengan baterai Li-Silinder.

Asus X555
Asus X555

Basanya baterai laptop itu ada life cycle-nya. Menariknya nih, baterai ASUS X555 ini kalau baca di internet sih , katanya bisa tetap menyimpan 80% seperti kondisi aslinya meskipun sudah isi ulang berkali-kali.

Jujur, masalah baterai laptop penting banget buat freelancer model saya gini. Kadang suka slebor aja dan lupa colokan nempel terus semaleman atau malah lupa make laptop sampe baterainya beneran 0% dan mati. Mungkin itu sebabnya baterai laptop yang lama usianya gak panjang.

Spesifikasinya udah oke banget lah. Cocok buat content creator kayak saya yang udah mulai coba-coba editing video buat di Youtube sama di Instagram.

Laptop lama tahu sendiri rendering-nya naudzubillah deh. Udah kayak nungguin palang pintu kereta api lewat aja.

ASUS X555
ASUS X555

Sebagai orang yang tinggal di daerah panas, kadang serba salah juga. Kalau nyalain AC tagihan listrik membengkak, kalau enggak, justru laptop cepat panas. Ujung-ujungnya jadi sering hang.

Makanya pas tahu notebook ASUS udah punya teknologi IceCool jadi makin penasaran sama produknya. Setahan apa ya dengan cuaca panas? Pada belum tau sih sensasinya sauna sambil ngerjain project mepet deadline hahahaha.

Kalau lagi suntuk dan udah pegel ngetik. Kadang-kadang nih saya keluar rumah. Ya, jalan-jalan aja gak jelas cari angin. Minimal beli minuman lah di minimarket hehehe.

Hiburan buat anak introvert kayak saya juga murah banget kok. Nonton aja anime Boruto Series juga udah segar lagi. Selain itu juga kadang nonton Stand Up Comedy bikin otak jadi fresh aja.

Multitasking pake ASUS X555 kayaknya oke juga nih. Prosesornya aja udah pake AMD®Quadcore A10 yang dikenal gahar tapi tetap halus. Kalau cuma buat nonton mah cukup banget.

Buat main game juga udah mumpuni kok, didukung RAM 8 GB DDR4. Grafisnya pake AMD Radeon R5 dikenal powerful mendukung laptop gaming. Bisa juga sih nyabi ngetik sambil muter lagu-lagu di Youtube.

Tenang aja, Wi-Fi di rumah udah unlimited kok. Meski modalnya juga bikin dompet jerit hahahaha. Soal kapasitas penyimpanan juga udah 1TB kok, cukup banget kalau buat simpen foto-foto sama video selama satu tahun. Yang berat itu  kalau masih nyimpen foto mantan sih hahahaha.

Penasaran juga sih berapa ya harga ASUS X555. Coba-coba googling ternyata ASUS X555 juga dijual di Tokopedia. Lumayan banget kalau lagi ada flash sale atau promo dengan diskon gede, boleh juga nih boyong pulang ASUS X555.

Selama laptop jadul masih bisa bikin dapur ngebul sih aman-aman aja. Tapi, kayaknya dari sekarang emang kudu niat banget buat cari pengganti laptop yang lama. Ya, gak perlu yang mahal-mahal sampai puluhan juta, cukup buat mendukung kerjaan aja sebagai freelancer udah cukup banget.

Doain aja ya mudah-mudahan dapet laptop pengganti hehehe.

20 comments
  1. Mas Donda

    Rekomendasi yang sangat membantu. InsyaAllah nanti kalau dompet udh mulai tebal akan saya beli Laptop seperti ini (Aamiin). BTW ada satu kekurangannya yach, yakni nggak bisa nyimpen foto mantan…hehehe Salam Kenal Bang Dzulfikar.

  2. Blog Sabda

    RAM nya 8 GB wah dege banget yaa.. prosessornya AMD lagi yg kuat buat gaming . kayaknya saya cocok sama laptop ini debagai org yg hobi game pc.

    semoga tercapai harapannya mas… amiiin

  3. Mohamad Sobari

    Senang juga dapat informasi pengalaman ini…. semoga rezekinya nambah Mas…. Karena hanya orang yang berbagi ilmu dan pengalaman…. Selalu banyak di doakan oleh banyak orang…. Alhamdulliah…. Sukses yaa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *