Pertama Kali Sarapan Nasi Lemak Khas Malaysia

By | March 16, 2019

Pertama kali ke Malaysia, jujur aja saat itu juga saya pertama kali sarapan nasi lemak khas Malaysia di Restoran Indah Corner, Bukit Indah, Johor Bahru, Malaysia.

Nasi Lemak memang sejenis sarapan khas warga Malaysia selain Roti Canai, Kaya Toast, dan Chicken Rice.

Uniknya, nasi lemak adalah salah satu makanan khas warga Melayu. Kalau menurut saya sih mirip-mirip dengan nasi uduk Betawi. Yang membedakan hanya rasa dan lauknya saja.

Restoran Indah Corner, Johor Bahru, Malaysia

Kebetulan waktu itu saya memang mencari sarapan bareng keluarga. Setelah keliling-keliling dan muter-muter di sekitar Artz Hotel, akhirnya kami menyeberangi jalan ke sekitar ruko-ruko di samping Jalan Sutera Danga. Di depannya adalah jalan Persiaran Indah Utama.

Setelah menempuh perjalanan malam hari dari Jakarta, saya sengaja mampir di hotel sebelum berangkat ke Legoland. Karena cuma satu malam aja, ya cari hotel-hotel yang murah deh di sekitar Johor Bahru.

Karena lokasinya tidak terlalu jauh dari Bandara Senai Johor Bahru dan Legoland. Saya pikir lokasi ini cocok buat singgah sementara waktu.

Ternyata keputusan saya tak rugi-rugi amat hahaha. Meskipun, anak-anak sudah ngomel dan istri sudah ngedumel karena kelaparan.

Beruntung kami menemukan sebuah restoran sederhana di tengah-tengah ruko-ruko yang menjual berbagai macam suku cadang kendaraan.

Aneka Sarapan Khas Warga Lokal

Pagi itu, aktivitas di sekitar ruko sudah ramai. Ramai orang yang cari sarapan maksudnya hahaha.

Entah kenapa mata saya memang tertuju pada salah satu restoran yang menyediakan Nasi Lemak dan Roti Canai India.

Lingkungan di Johor memang sangat multi etnis. Ada tiga etnis utama yang sangat tampak di sini.

Cukup mudah kok bertemu beberapa orang India, Cina dan Melayu tentunya. Mungkin karena pusat pertokoan jadi saya lebih banyak melihat etnis Cina di sini.

Ada dua restoran sebelumnya yang menjajakan sarapan khas Malaysia seperti mi juga. Tapi, karena saya kurang yakin kehalalannya akhirnya mencari yang lebih aman hahahaha.

Rumah makan ini ternyata semacam food court. Di dalamnya ada beberapa pedagang mulai dari pedagang khusus minuman, aneka mi dan juga makanan India dan Melayu.

Pilihan kami jelas adalah sarapan nasi lemak khas Malaysia, mencicipi sedikit roti canai dengan kari daging dan seruput Teh O juga Kopi O hahaha.

Nasi lemak yang disajikan tergolong sederhana. Ada telur dadar, sambal merah, teri kacang, dan beberapa irisan mentimun.

Harga Nasi Lemak khas Malaysia

Saya lupa harganya yang jelas tidak terlalu mahal kok. Hanya beberapa ringgit saja. Antara 3 sampai 4 ringgit saja untuk satu porsi sarapan.

Yang paling ingat adalah minuman, untuk segelas kopi O dan teh O dibandrol masing-masing hanya 1 ringgit saja. Ya, sekitar tiga ribu rupiah saja. Jadi, harganya masih cukup wajar bukan?

Rasanya juga memang khas ya, tidak bisa dimungkiri memang mencicipi nasi lemak khas Malaysia di negara aslinya memberikan kesan di lidah.

sarapan nasi lemak khas malaysia

Awalnya kami memang skeptis dengan rasanya. Tapi, setelah menjajal nasi lemak di Singapura. Kami malah jadi kangen dengan Nasi Lemak di Johor Bahru ini.

sarapan nasi lemak khas malaysia

Ada pengalaman unik waktu kami sedang sarapan. Seperti kalian ketahui, di beberapa daerah di Johor Bahru itu ada banyak tempat yang dipenuhi oleh burung gagak.

Nah, gagak-gagak ini ternyata cukup berani untuk nimbrung di meja-meja restoran. Mereka biasanya membersihkan remah-remah nasi atau roti sisa sarapan para pengunjung.

Buat kami yang dari ndeso, tentu sajian itu jadi tontonan menarik. Apalagi ada sekelompok lansia beretnis Cina yang dengan ramah menawarkan anak-anak saya biskuit hahaha.

Mereka mungkin tahu kalau kami bukan orang sekitar situ. Malah kami diberi tahu perayaan Imlek yang baru berlangsung beberapa hari sebelumnya yang sangat ramai dan meriah dihelat di Johor Bahru.

Inilah menariknya sarapan pagi di resto atau warung makan yang membaur dengan warga lokal. Karena ada kisah yang bisa saya ceritakan.

6 thoughts on “Pertama Kali Sarapan Nasi Lemak Khas Malaysia

  1. Inayah

    wkatu itu aku beli di KL sentral, karena porsinya gedee banget jadi eneg ahaha. sekilas pas belum nyoba sih dikira nasi uduk

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      iya, miirp-mirip ya, cm emang rasanya beda, klo menurutku nasi lemak lebih light rasanya dibandingkan dengan nasi uduk

  2. Aldhi Fajar Maudhi

    Nasi lemak ternayta kayak gini ya
    aku baru tau, suatu saat pasti bakal nyicipin kesana deh hhe

    Reply
    1. Bang Dzul

      yes, start with your big dream. dulu saya juga gak pernah kepikiran bisa icip nasi lemak di negara asalnya. setelah tahu ya rasanya memang enak. bit different with Nasi Uduk.

  3. Ariefpokto

    Aku suka aku suka Nasi Lemak. Lucunya pertama kali Makan Nasi Lemak justru di Tanjung Balai Asahan. Melayu2 juga kan. Enak pake ikan pari. Tapi yg di Malaysia juga enak.

    Mix nya sederhana tapi kok bisa pas ya

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.