Drama Aturan Baru Bagasi Lion Air 2019 di Makassar

By | January 16, 2019

Pagi itu suasana bandara Sultan Hasanuddin Makassar cukup ramai. Bahkan konter check in bagasi pun sangat ramai sampai mengular. Sejak awal saya berharap tidak ada drama aturan baru bagasi Lion Air 2019. Nyatanya justru berbeda.

Beruntung saat berangkat, saya bisa mendapatkan tiket Batik Air. Sayang, saat pulang tidak ada jadwal yang cocok selain menggunakan Lion Air. Yah, namanya juga kantong backpacker hehehe.

Awalnya saya berpikir bahwa koper saya bakal aman dan bisa masuk ke kabin. Alasannya, tiket yang saya beli, issued sebelum tanggal 8 Januari 2019. Tanggal tersebut adalah tanggal berlakunya aturan baru bagasi Lion Air 2019 yang bikin nuansa politik di tanah air makin panas hahaha.

Kabin Pesawat Lion Air

Kalau ada yang belum paham aturan baru bagasi Lion Air 2019, mari saya ringkas poin-poin pentingnya ya.

Aturan Baru Bagasi Lion Air 2019

  • Semua penerbanga domestik Lion Air tidak lagi mendapatkan bagasi gratis 20 kg per penumpang.
  • Begitu juga dengan Wings Air, tidak ada lagi bagasi cuma-cuma 10 kg per penumpang.
  • Aturan baru kini, penumpang hanya boleh membawa satu bagasi kabin dengan berat maksimal 7 kg saja.
  • Tambahan lain hanya berupa tas kecil seperti tas laptop, perlengkapan bayi, dan tas jinjing buat perempuan.
  • Ukuran tas yang diperbolehkan masuk kabin pesawat adalah 40 cm x 30 cm x 20 cm.
  • Disarankan untuk membeli pre-paid baggage sebelum berangkat jika membawa barang yang melebihi berat yang ditentukan.
  • Power bank yang diizinkan dibawa ke kabin maksimal berkapasitas 20.000 mAh (100 Wh).
  • Harga bagasi Lion Air 2019 ditentukan rute penerbangan, berat barang dan kapasitas bagasi

Nah, karena merasa aman itulah akhirnya saya antre di konter check in only alias tanpa bagasi.

Kebetulan hanya konter ini yang baru dibuka dan antreannya paling sedikit dibandingkan dengan konter lainnya.

Akhirnya tibalah saya menyerahkan bukti booking tiket pesawat dan KTP. Saat itu saya memang cool aja seolah tidak berdosa hahaha.

Eh, setelah boarding pass sudah ditangan, rasanya udah gak enak aja perasaan.

Benar juga, si petugas bandaranya, mbak-mbak yang tanpa raut senyuman minta koper saya ditimbang hahaha.

Setelah ditimbang ternyata koper beratnya sekitar 11,5 kg.

“Maaf pak, kopernya tidak bisa dibawa ke kabin. Dibagasi saja ya pak!” cegah dia.

“Eh, tapi kan saya beli tiketnya sebelum tanggal 8 Januari 2019 mbak!” jawab saya tak mau mengalah.

“Iya pak, barang bapak lebih dari 7 kg, dan aturannya memang tidak boleh lebih dari itu!” kata dia ngotot.

Ya, sudah akhirnya saya mencoba bernegosiasi.

Aturan Baru Bagasi Lion Air

“Ya udah mbak, di dalam koper saya ini ada kamera dan laptop. Bisa enggak saya keluarga dulu?” bujuk saya.

Saat itu orang-orang yang di belakang saya mulai menggerutu.

“Udah pak, masuk bagasi aja. Masih gratis kok!” berusaha untuk mempercepat.

Justru bukan masalah gratisnya. Saya itu paling malas menunggu koper tiba di conveyor belt hahaha. Karena enggak enak, akhirnya saya mengamini juga sarannya.

Kemudian saya keluarkan laptop dan kamera saya. Iseng-iseng saya timbang lagi. Eh, ternyata tetap lebih 1 kg, jadi total beratnya 8 kg.

Setelah itu si mbaknya mengurus label untuk koper saya. Saya sempat intip harganya. Tujuan Jakarta dari Makassar untuk 5 kg pertama ternyata dikenai biaya bagasi Rp155 ribu.

Jadi, meskipun bagasi saya cuma lebih 1 kg, tetap saja nantinya wajib bayar sejumlah tersebut dengan diberlakukannya aturan baru bagasi Lion Air 2019.

15 thoughts on “Drama Aturan Baru Bagasi Lion Air 2019 di Makassar

  1. Hayatun Nurrah

    Kalau untuk carrier ukuran 50 l tapi beratnya 7 kg, bisa masuk kabin gak ya bang?

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      Ketentuan maksimum ukuran dimensi bagasi kabin Lion Air adalah 40 cm x 30 cm x 20 cm

  2. dinilint

    Jujur nih,
    kalo naik Lion Air, aku milih bawa barang sesedikit mungkin supaya nggak perlu punya bagasi, meskipun gratis.
    Aku nggak percaya dengan sistem bagasi di Lion, bisa ilang, bisa ketinggalan, dll.
    Terus nunggunya itu,,, lama.
    Jadi ya, mendingan masuk cabin semua.

    Reply
  3. lunarv2

    Kalo ke Luar Negeri sih wajar, class ekonomi gak pake bagasi gratis. lah ini domestik mau sama juga, ah gak asik..

    Reply
  4. Olive B

    Konter Lion di Makassar selalu mengular dari pagi. Di 2017 punya pengalaman diminta timbang koper sama AA sewaktu mau terbang dari Hasanuddin ke KL. Udah pake alasan isinya laptop dkk, tetep diminta buka lalu timbang. Untung pas laptop dkk dikeluarkan timbangan dikit dan peetugas gak maksa masukkan ke bagasi.

    Jadi, tetap melenggang geret koper 😂

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      hahaha beruntung banget, kemarin salahnya laptop sama kamera tak masukin koper, PD aja bisa masuk kabin hahahaha

  5. icha afriza

    mahalnya 5Kg kena 155ribu. Syukur saya kalau berangkat selalu bawa tas ransel dan pulangnya tidak bawa oleh-oleh.. wkwkwkwk..

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      iya lumayan juga, skrg jadinya emg enak backpack, kecuali bawa orang tua atau keluarga. wajib beli bagasi deh.

  6. Ekalagi

    Baru 2 minggu tahun 2019 berjalan tapi udah beberapa kali Lion Air bikin peraturan yang berubah-ubah soal ini 🙁

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      kyknya mrk juga dilematis, dinaikin salah gak dinaikin juga ongkos operasional meningkat, wajar sih klo awal tahun ada penyesuaian. menurut gw sih bagasi gratisnya jgn dihilangkan sama sekali, misalnya dikurangi yang tadinya 20kg jadi 10kg. bertahap, klo kyk gini kan sama aja kyk ke luar negeri, orang2 jd milih mending traveling ke Luar Negeri.

    1. Dzulfikar Post author

      haha klo bawa emak-emak sih udah wajib nambah bagasi nih, klo cowok kan suka males belanja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *