Rasa Sayang, Warung Makanan Halal Asli Indonesia di Macau

By | February 18, 2018

Setiap traveler yang jalan-jalan ke luar negeri pasti ada rasa kangen dengan masakan Indonesia. Ternyata perasaan rindu itu juga menyergap lidah saya. Itulah yang mendorong saya mencari warung makanan Indonesia di Macau. Penting juga untuk mempertimbangkan makanan halal di Macau.

Kebetulan saya pernah membaca salah satu artikel di Kompasiana yang bercerita bahwa ada warung makan Indonesia di sekitar Senado Square. Awalnya saya bersama koh Deddy Huang memang sedang mencari warung makanan Indonesia di sekitar Senado Square, Macau.

Beruntung pada saat pencarian itu kami bertemu TKW asal Indonesia yang sedang ngobrol bahasa Jawa. “Wah kebetulan nih” akhirnya koh Deddy duluan yang bertanya rekomendasi warung makan yang menjajakan kuliner Indonesia di Macau.

Singat cerita, kedua asal TKW tersebut merekomendasikan warung ini sebagai salah satu warung yang menjual makanan Indonesia dengan rasa yang nikmat. Sebetulnya ada empat atau tiga warung lain di gang yang berbeda. Tapi kedua TKW yang kami temu justru merekomendasikan warung Rasa Sayang, warung makanan Indonesia di Macau.

Seneng Banget Ketemu Warung Makanan Halal Indonesia di Macau

Lokasinya sebetulnya tidak terlalu sulit. Saya baru dikasih tahu oleh pemilik warung Cak Wan dan Mbak Fia kalau warung mereka sudah ada di google map. Yah, cuma keywordnya memang bukan makanan Indonesia melainkan nama warung mereka “Rasa Sayang”.

Sehari sebelumnya kami juga mencoba untuk googling makanan halal di Macau dan mendapatkan Loulan Islam Resto di Macau. Cuma modelnya memang berbeda dengan Warung Rasa Sayang ini dengan harga yang lebih merakyat hehehe.

Jam operasional warung rasa sayang di Macau

Saat kami datang jam hampir menunjukkan pukul 21.00 malam waktu setempat. Khawatir akan segera tutup saya bergegas masuk dan bertanya pada pemiliknya. Bersyukur ternyata warung ini baru tutup pukul 22.00, meskipun ada papan di depan warung yang menunjukkan jam operasional warung.

Suasana Warung Makan Rasa Sayang

Ukuran warungnya tidak terlalu besar kira-kira masing berukuran 4×3 meter dengan tiga ruangan. Bagian pintu masuk justru adalah dapurnya. Jadi, saat kami masuk yang pertama kami lihat adalah kondisi dapurnya.

Kemudian di dalamnya terdapat tempat makan dengan model lesehan. Cukup nyaman karena sudah disediakan bantalan duduk. Ukurannya memang sempit. Mungkin kapasitasnya tidak lebih dari 6 orang saja. Tapi cukup lumayan untuk ukuran warung makanan Indonesia di Macau.

Menu yang disajikan benar-benar fully menu khas Indonesia mulai dari ayam penyet, sate ayam, rawon, gulai, gado-gado, ikan, pepes sampai-sampai saya bingung mau memilih yang mana. Tertanya setelah ngobrol sebentar, mereka berasal dari Jawa Timur.

“Ah kebetulan” pikir saya. Akhirnya saya memesan satu porsi Rawon. Harganya $50 MOP atau sekitar Rp 84 ribuan. Nah, jangan kaget karena makanan di Macau memang tergolong mahal untuk ukuran kantong backpacker seperti kami.

Kangen nasi rawon

Tapi, harga segitu sudah standar. Bisa sih cari tempat makanan yang lebih murah dengan harga setengahnya. Tapi, bukan makanan Indonesia dan juga masih ragu soal kehalalannya hehehe. Apalagi porsi yang disediakan saya pikir sih cukup ya buat makan berdua atau bertiga. Tinggal pesan satu lauk dengan tiga porsi nasi saja sudah cukup jika ingin ngirit. Jangan malu kalau mau ngirit, mereka sudah mafhum kok makanan di Macau memang mahal.

Nah, mbak Fia sang koki bercerita bahwa ia sudah sekitar 10 tahun membuka usaha warung makan. Untuk sewa tempatnya saja sekitar Rp 20 jutaan per-bulan. Jadi, kebayang kan betapa mahalnya hidup di Macau hehehehe.

Ayam penyet di warung rasa sayang Macau

Tapi, jika usahanya sudah jalan dan terkenal sampai ke telinga KBRI Hong Kong sih sepertinya ceritanya bakal berbeda. Jadi, warung Rasa Sayang ini ternyata langganan para pegawai KBRI di Hong Kong. Kalau mereka sedang tugas di Macau ya selama di Macau itu mereka makannya di warung Rasa Sayang.

Jujur, warung ini menjadi salah satu tujuan utama buat kamu yang memang mencari makanan halal di Macau. Di deretan gan yang berbeda yang lokasinya tidak jauh pun tersedia beberapa warung asli Indonesia yang menjajakan kuliner khas Indonesia. Makanannya dijamin halal karena diolah oleh orang Indonesia langsung yang beragama Islam.

Menu yang paling laris dan favorit itu adalah sate kambing dan sate ayam. Sebetulnya saya pengen coba tapi karena kangen sama Rawon akhirnya saya pilih Rawon. Sedangkan koh Deddy memesan Pecel Ayam komplet dengan tahu dan tempe disertai lalapan. Wah, pokoknya Indonesia banget lah.

Menu paling favorit di warung rasa sayang Macau

Bawa Air Sendiri Lebih Murah

Bukan hanya makanan khas Indonesia saja yang dijajakan di warung Rasa Sayang ini. Aneka jajanan khas Indonesia juga berjajar dengan rapi di rak dagangan. Yah, cuma harganya bikin eman hahaha. Beruntung saat makan di sini masih boleh bawa minum sendiri. Trik buat bisa makan murah di Macau ya memang harus mau bawa minum sendiri.

Jajanan khas Indonesia

Harga satu botol air mineral ukuran 600 ml itu rata-rata sekitar $2,5 MOP sampai dengan $10 MOP.  Bahkan di MCD, The Venetian saya cek harganya sampai $20 MOP, edyan hahahaha.  Cuma air mineral doang harganya sampai Rp 30 ribuan.

Nah, kalau pengen murah, lebih baik beli di toko kelontong pinggir jalan. Yup, gak beda jauh lah sama di Indonesia. Toko kelontong is the best kalau soal harga. Kalau di Sevel kurang lebih sekitar $7 MOP. Nah, harga air mineral di Macau sama di Hong Kong gak jauh beda. Kalau di Hong Kong saya biasa beli di pedagang kaki lima dekat exit gate MTR. Biasanya dijual seharga $2,5 HKD.

Dapur ada di depan jadi kelihatan kalau ini tempat makan

Oh ya, mata uang di Macau itu menggunakan MOP atau Macanese Pataca ($1 MOP= Rp 1680)  . Nilainya lebih murah jika dibandingkan dengan Hong Kong Dollar ($1 HKD= Rp 1732) itu kurs 18/2/2018 ya. Ini juga bisa jadi trik kalau mau ke Hong Kong tapi lewat Macau terlebih dahulu. Harga pesawatnya pun lebih murah ke Macau daripada ke Hong Kong.

Triknya, kalau belanja di Macau pakai Dollar Hong Kong, pastikan kamu minta kembalian Dollar Hong Kong juga supaya nilainya sama. Kalau dikasih kembalian MOP bisa hitung sendiri perbedaannya. Nah, waktu saya ke Macau, saya cuma bawa Dollar Hong Kong, jadi enggak nukar MOP sama sekali karena memang berencana extend ke HKD. Soalnya kalau di Hong Kong, MOP tidak berlaku.

Bisa karaoke genks

Saya nukerin uang di Money Changer, Pasar Modern BSD bagian belakang hahaha. Soalnya di bagian depan lebih mahal. Tadinya disarankan ke Tugu Tani tapi terlalu jauh. Jadi yang dekat saja di BSD.

Menu Khas Indonesia di Warung Rasa Sayang, Macau

Oh ya balik lagi ke Rasa Sayang, ngobrol-ngobrol bareng mbak Fia, ternyata kalau di mudik ke kampung yang dibawa itu dari kampung ya bumbu. Contohnya aja kemiri di Macau itu tiga biji dihargai Rp 10 ribu. Padahal kalau di Indonesia bisa lebih banyak. Makanya pas mbak Fia balik lagi ke Macau, koper isinya cuma bumbu-bumbu doang.

Enggak lama akhirnya teman yang kami tunggu datang. Kami memang sedang janjian sama mas Christo dari Kompasiana dan mbak Dina dari Macau Tourism Board Indonesia. Mbak Dina yang tadinya gak mau makan malah jadi ngiler juga. Akhirnya mereka berdua pesan sate ayam.

Ketemu sambal

Hmmm,,, tampilannya emang kelihatan enak meskipun rasanya dan penyajiannya beda dengan Sate Maranggi Cibungur atau Sate Maranggi Sari Asih di Cianjur.

Nah kalau mas Deddy sih pesan ayam goreng. Yang enak itu sambalnya. Beneran mantap!

Rawonnya juga enggak kalah enak dan segar. Wah, rasa kangen saya malah terobati jauh-jauh ke Macau.

Cara Menuju Warung Rasa Sayang di Macau

Nah, buat yang kebetulan mampir di Senado Square, gak ada salahnya mampir di warung makanan khas Indonesia di Macau ini.  Tapi, jangan pas hari Jumat ya. Soalnya tutup.

Panduannya, dekat supermarket ini genks

Patokannya bisa juga sih cari di Google. Warungnya dekat dengan Supermarket San Miu yang jual cokelat murah banget. Harga Cokelat di sini yang Rocher kisaran $50. Sedangkan setelah saya cek di Super Indo di Pamulang harganya Rp 250 ribuan hahahaha. Jadi nyesel deh gak beli di Macau.

Patokan gang ke warung rasa sayang Macau

Nah, gangnya persis ada di depan toko Mei Lai ini. Kalau dari Senado Square ke arah yang berlawanan dengan Gereja Tua. Kira-kira jaraknya hanya sekitar 500 meter saja kok. Nah, jadi kalau lagi traveling gak perlu repot cari-cari warung makanan Indonesia di Macau setelah baca postingan ini ya.

Follow me on Social Media

Instagram @Dzulfkar | Twitter @DzulfikarAlala | Facebook @DzulfikarAlala

25 thoughts on “Rasa Sayang, Warung Makanan Halal Asli Indonesia di Macau

  1. Dee Rahma

    Benar Mas Dzul, makanan Indonesia sungguh ngangenin. Apalagi kalo sudah pakai sambel 😀

    Cheers,
    Dee – heydeerahma.com

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      Kalau lagi di LN emang yg bisa mengobati kangen cuma makanan ya. ketemu Indomie aja udah girang banget, apalagi ketemu rendang, gado-gado dan sate.

  2. Uci

    Warungnya seperti.di Indonesia ya…jadi saat ke Makau Rasa Sayang ini harus diingat saat kangen masakan Indonesia ya

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      yg bikin terkenal karena tempatnya di Macao, klo di Indonesia mah udah biasa hahaha

  3. Ono

    Wah kalo punya kesempatan ke makau sudah gak bingung cari makannya yg pas sama lidah saya nih. Makasih mas dzul ulasan ini bermanfaat sekali.

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      Iya mas, apalagi buat yg Muslim, ini kebantu banget ada warung2 punya WNI di sini. Pelanggaannya pun banyak dari TKI di Macau

    1. Dzulfikar Post author

      Banget kang, klo bawa keluarga better bawa rice cooker sendiri sih. Nanti lauknya bisa cari sayur atau makanan vegan.

    1. Dzulfikar Post author

      Aku lupa kedua namanya, dapet akun LINE juga kan? hahaha siapa tahu bisa kontakan lagi klo mau ke sana

  4. Lidha

    20 juta perbulan? *terkaget-kaget.
    Wajar jadi ya, minuman mineralnya puluhan ribu. Semoga seterusnya bisa punya toko sendiri.

    Reply
  5. M. Moko

    Saya juga pernah temui masakan Padang di Macau, tapi rasanya jauh lebih enak masakan Padang yang benar2 ada di Indo, di Macau masakan Padangnya lebih seperti masakan China. Kalau masakan Jawa Timur spt Rawon atau Pecel Ayam gimana ya…..?

    Reply
    1. Dzulfikar Post author

      Klo ini kokinya orang Indonesia mas, jadi bumbu dan rasanya juga gak jauh beda dengan Rawon dari Jawa Timur

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *