Traveling

Review: Semalam di Hotel Ibis Style Medan

hotel ibis style medan

Waktu pertama kali ke Medan, saya menginap di salah satu hotel dengan lokasi yang sangat strategis di pusat kota Medan. Tapi karena beberapa pertimbangkan akhirnya kami pindah ke Hotel Ibis Style Medan.

Kabarnya nih, waktu saya sampai di Hotel Ibis Medan ini, hotelnya baru aja launching. Ya kira-kira baru diluncurkan tiga bulan sebelumnya.

Baca Asa Traveling ke Luar Negeri Akhirnya Terwujud

Hmmm,,,

Jadi, saya mau sedikit cerita rasanya menginap semalam di Hotel Ibis Style Medan yang bantal dan kasurnya masih fresh belum bau iler hahahaha.

hotel ibis style medan

Karena saya bukan perokok, jadi saya minta kamar non smoking. Kebetulan hari itu saya dapat kamar nomor 805. Sampe apal ya haha. Saya check ini sore sekitar jam 16.30 WIB.

Tidak ada perbedaan waktu antara Medan dengan di Jakarta. Jadi sama aja bray!

Setelah beres check in di Lobby, cus langsung naik ke lantai 8. Nah, pengaturan hotelnya menurut saya sih udah betul ya.

hotel ibis style medan

Soalnya kamar hotel yang disediakan untuk para perokok aktif itu ada di lantai atas bukan di lantai bawah. Temen saya dapat kamar di lantai 10. Kurang paham juga Hotel Ibis Style Medan ini berapa lantai.

Kenapa saya bisa berkesimpulan seperti itu?

Jadi, sebelum nginep di Hotel Ibis Style Medan ini saya nginep di salah satu hotel dengan berbagai macam kejanggalan hahaha.

hotel ibis style medan

Salah satunya ya pengaturan smoking room dan non smoking room. Di Hotel sebelumnya yang smoking room justru berada di lantai bawah. Teman saya sebelumnya dapat kamar di lantai 1 sementara saya yang kamarnya non smoking malah dapat lantai 6. Kan aneh!

hotel ibis style medan

Whatever…

Setelah simpan semua barang dan ganti baju, saya langsung cus ke kolam renang. Lupa gak bawa kamera atau hape buat foto kolam renangnya. Yang jelas, kolam renangnya itu indoor ya guys.

Lokasinya juga bukan di rooftop. Kayaknya sih ada di lantai 1 atau 3, persisnya saya lupa hahaha.

hotel ibis style medan

Kolam renangnya kecil tapi ada kolam renang untuk anak-anak juga kok. Tapi ukurannya lebih kecil lagi dan terpisah. Untuk kolam renang dewasa kedalamannya sekitar 1,35 meter. Ya, cukup banget lah buat gerakin badan.

hotel ibis style medan

Amazingly, saya berenang sore dan udah ngerasa kedinginan banget. Jadi, saya gak berenang terlalu lama. Setelah itu langsung bilas dengan air hangat.

Oh ya, ada handuk sih yang disediakan di loker-loker yang terbuka. Kalau terkunci berarti sudah ada isinya.

Kalau kira-kira takut kehabisan handuk, bisa juga kok bawa handuk dari kamar hotel.

 

Setelah itu saya langsung balik lagi ke kamar…

Dasar orang rumahan, waktu abis isya diajakin keluar makan durian saya nolak. Soalnya udah mager banget. Setelah mandi dan salat saya sampai ketiduran. Makanya pas diajakin keluar beneran males banget. Selain itu juga ada beberapa kerjaan yang harus saya selesaikan.

Saya dapat kamar dengan twin bed. Padahal cuma sendirian. Enaknya sih dapat king size ya kalau sendirian. Ya sudahlah, namanya juga gretogan. Jadi, syukuri apa yang ada~

hotel ibis style medan

Setelah nyobain bantal dan gulingnya beneran bikin betah. Menurut saya sih bantalnya empuk banget. Kalau kata teman saya mungkin bantalnya pakai bulu angsa jadi berasa empuk dan nyaman.

Fasilitas di dalam kamar juga ramah anak banget. Ada mini fridge dan deposit box juga. Jadi, cocok banget sih kalau buat hotel keluarga apalagi buat hotel bisnis. Buat traveler yang ingin dapetin hotel dengan fasilitas oke punya di Medan, hotel ini recommended banget.

hotel ibis style medan

Harga satu kamar hotelnya kalau cek Google rata-rata dibanderol Rp 430 ribuan permalam. Menurut saya sih dengan fasilitas seperti itu worth it banget. Apalagi lokasinya juga masih berada di pusat kota. Jadi, kalau mau ke mana-mana juga dekat.

Setelah ketiduran saya lanjut kerja sampai jam 11 malam. Setelah itu tidur lagi sampai jam 4 pagi. Yah, meskipun tidur sebentar tapi berkualitas banget.

hotel ibis style medan

Paginya soalnya sudah diajakin buat jalan ke pasar Pringgan, Medan buat cari kopi Sidikalang.

Awalnya mau jalan kaki jadi batal hahaha. Ya sudahlah, akhirnya saya sarapan dulu. Sarapannya cukup variatif. As usual ada nasi goreng, mi goreng dan lauk seperti ayam. Cuma makanan berat ini enggak saya sentuh sama sekali.

Karena ada coffee maker otten, saya langsung seduh espresso. Rasanya light banget buat pagi-pagi sampai nambah dua kali hahaha.

hotel ibis style medan

Apa yang saya makan? Dua roti panggang, croissant, icip bubur yang lembek seperti kuah soto hahaha dan sosis panggang.

Cuma, saya dan teman saya juga rada kecele nih. Soalnya saya gak nemuin omelet. Ternyata kata teman saya yang goreng omelet ada di bagian luar. Duh,,,

hotel ibis style medan

Jadi, kalau emang mau cari omelet, kamu kudu ke bagian luar. Ada di bagian belakang resto.

Konsepnya keren juga sih menurut saya. Retro modern dan sedikit ada tema-teman industrial gitu.

Setelah sarapan, cus langsung berangkat ke pasar Pringgan. Dari Hotel Ibis Style Medan ternyata dekat banget ke pasar. Pakai ojek online cuma bayar goceng doang. Baru realize, Pasar Pringgan ternyata dekat dengan Durian Si Bolang yang malam sebelumnya kami kunjungi.

resto hotel ibis style medan

Kesimpulannya, mungkin karena masih baru ya, jadi furniture dan kamarnya juga masih oke banget. Beruntung banget lah saya bisa nginap di Hotel Ibis Style, Medan.

Mungkin kalau bawa keluarga lagi ke Medan, saya bakal ajak keluarga saya nginep di hotel ini.

hotel ibis style medan

Ada catatan penting yang saya dapat dari teman soal pelayanan. Meskipun bukan saya yang ngalamin tapi setidaknya bisa jadi masukan juga buat kamu.

Tapi dari sudut pandang saya sih soal kesalahpahaman aja. Teman saya minta terminal ke staff hotel. Kata staff hotel ada, tapi pas dibawain ternyata Travel Adaptor hehehe.

Kebersihan 5/5
Kenyamanan 5/5
Keramahan 4/5
Sarapan 4/5
Harga 5/5

Alamat: Jalan Pattimura No 442 Kelurahan Darat Kecamatan Medan Baru 20153

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *